Blog

China Tak Terima Roketnya yang Jatuh ke Bumi Dikritik AS

BEIJINGChina tidak terima dengan kritik para ilmuwan Amerika Serikat (AS) dan NASA terkait jatuhnya badan roket Long March 5B seberat 18 ton ke Samudra Hindia. Puing-puing roket itu jatuh di dekat Maladewa.

Melalui The Global Times yang jadi corongnya, pemerintah China mencap para pengkritik tersebut “cemburu”.

Media pemerintah itu mengeklaim puing-puing roket mendarat di garis 72,47 derajat Bujur Timur dan 2,65 derajat Lintang Utara pada Minggu sore setelah diluncurkan lebih dari seminggu yang lalu.

Situasi tersebut menimbulkan kritik keras dari pihak AS. Administrator NASA Bill Nelson mengatakan; “China gagal memenuhi standar yang bertanggung jawab mengenai puing-puing ruang angkasa mereka”.

Pakar lain juga mempertanyakan keputusan China untuk mengizinkan peristiwa semacam itu terjadi, mengeklaim bahwa hal itu dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan.

Sekarang, China telah membalas kritiknya dengan laporan terbaru di The Global Times yang mengecam para ilmuwan AS dan NASA atas apa yang mereka sebut “hype yang tak tahu malu” Amerika tentang peristiwa puing-puing untuk “mendiskreditkan” industri kedirgantaraan China.

Roket Long March 5B milik China. Foto/REUTERS

Outlet media tersebut mengeklaim tidak ada cara untuk sepenuhnya mengontrol bagaimana puing-puing roket jatuh kembali ke Bumi.”Dan tidak ada bukti yang membuktikan bahwa titik pendaratan puing-puing roket AS lebih terkendali dibandingkan dengan China,” tulis media tersebut, Senin (10/5/2021).

“Pada bulan Maret, sepotong puing dari roket SpaceX jatuh ke sebuah peternakan di negara bagian Washington, yang merupakan salah satu contoh terdekat dari puing-puing roket yang berpotensi menyebabkan kerusakan,” lanjut artikel tersebut.

“Sangat anti-intelektual untuk mengeklaim bahwa puing-puing roket China sangat berisiko,” imbuh artikel The Global Times.

Outlet media pemerintah itu selanjutnya mengeklaim bahwa mereka yang mengkritik China atas jatuhnya puing-puing roket Beijing hanyalah iri dengan kemajuan pesat dalam teknologi luar angkasa negara tersebut.

“Mereka tidak tahan dengan kenyataan bahwa dalam beberapa tahun hanya akan ada stasiun luar angkasa China di orbit. Beberapa dari orang-orang ini bahkan mencoba menggunakan suara yang mereka buat untuk menghalangi dan mengganggu peluncuran intensif China di masa depan untuk pembangunan stasiun antariksa,” imbuh The Global Times.

“Mereka mengkritik China untuk melampiaskan emosi mereka, dan pada saat yang sama, mencoba menerapkan rencana jahat mereka.”

Lebih lanjut, media itu menuduh AS menyembunyikan keegoisan dan tuntutan yang tidak masuk akal sebagai keadilan internasional.

Artikel tersebut mengeklaim bahwa ini membuktikan bahwa China perlu “mengambil tindakan” dan “menyeimbangkan lumpur yang dibuang ke Beijing oleh Washington sebanyak mungkin”.

Ketika puing-puing memasuki atmosfer Bumi selama akhir pekan, banyak orang di Timur Tengah dan Spanyol yakin bahwa mereka telah melihat potongan-potongan sampah luar angkasa terbang di langit.

Pekan lalu, pakar puing-puing ruang angkasa Ted Muelhaupt menunjukkan bahwa re-rentry tak terkendali terakhir yang terjadi juga dari roket China, mempertanyakan apakah mereka seharusnya “belajar pelajaran” setelah peristiwa itu.

“Ini adalah re-entry tak terkendali terbesar kedua dalam beberapa dekade terakhir. Yang sebelumnya adalah versi sebelumnya dari peluncuran ini pada Mei lalu dan yang satu itu menghujani Afrika Timur dan menyebabkan beberapa kerusakan, saya yakin,” katanya kepada Reuters.

“Tapi itu tidak melukai siapa pun yang saya kenal. Kebanyakan orang mengira mereka akan belajar dari pelajaran mereka dan tidak melakukannya lagi.”

Pentagon juga mengecam China, di mana Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan Beijing seharusnya melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengendalikan roket yang diluncurkan minggu lalu untuk mengirimkan modul pertama untuk stasiun luar angkasa baru China.

“Saya pikir ini menunjukkan fakta bahwa bagi kita yang beroperasi di domain luar angkasa … harus ada persyaratan untuk beroperasi dalam mode yang aman dan bijaksana,” katanya.

(SINDO)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *